Cuaca Buruk, KM Sabuk Nusantara 72 Tunda Keberangkatan

  • Whatsapp

SNI.COM, AMBON : Akibat cuaca buruk dan adanya warning dari BMKG Kota Ambon, Kapal Perintis KM.Sabuk Nusantara (Sanus) 72 yang rencananya akan berangkat hari ini menuju ke arah selatan terutama menuju pelabuhan Saumlaki, Kabupaten Kepulauan Tanimbar (KKT) sampai dengan Maluku Barat Daya (MBD) akhirnya di tunda keberangkatannya.

“Ada warning dari BMKG, untuk kapal perintis, bahwa kondisi cuaca di perairan arah selatan terutama di laut Banda kurang baik untuk pelayaran, karena itu kapal perintis KM.Sanus 72 ditunda keberangkatannya sambil menunggu cuaca baik baru diberangkatkan,” kata Pelaksana tugas Kepala PT.Pelni Cabang Ambon Muhamaad Assagaf di Dermaga Pelabuhan Yos Sudarso Ambon, Sabtu (10/6/23).

Bacaan Lainnya

Assagaff menjelaskan kapal perintis Sanus 105 yang diberangkatkan hari ini dari Ambon menuju arah utara atau pelayarannya sampai Ternate, Maluku Utara, karena memang kondisi cuaca menuju arah utara membaik, cuacanya tenang dan dianggap aman dalam pelayaran.

“Namun kalau ke arah selatan itu, terpaksa kita tunggu sampai cuacanya meredah, dan juga sudah diinfokan ke kapal. Kalau sudah tenang, dan persiapan di kapal tidak ada masalah baru bisa kita berangkatkan. Namun kalau informasi dari kapal belum bisa diberangkatkan karena ada kendala dan masih ada perbaikan di kapal, maka kita tunggu, namun kalau tidak bisa dikerjakan hari itu juga maka biasanya mereka membuat berita acara penundaan,”jelas Assagaff.

Menurut Assagaff, posisi kapal KM.Sanus 72 hingga kini masih berlabuh di Teluk Ambon. Rencananya hari ini mau bersandar di pelabuhan untuk pengisian air bersih, namun karena masih warning maka kapal masih terus berlabuh.

“Untuk penjualan tiket juga belum dilaksanakan, sebab sebelum keberangkatan kita sudah mendapat info dari BMKG terkait cuaca buruk. Kondisi seperti ini sering terjadi, jadi sebelum penjualan tiket PT Pelni Ambon selalu melakukan koordinasi dengan pihak kapal terlebih dahulu, kalau memang kondisi baik dan siap berangkat baru kita lakukan penjualan tiket, namun kalau ada kendala ditunda lagi penjualan tiket,”tutupnya. (*)

Baca Juga:  Cuaca Buruk, Hilal 1 Syawal 1445 di Maluku Tak Terlihat

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *